SELAMAT DATANG

BLOG JENDELA DUNIA

Selasa, 06 November 2012

TRANSAKSIONAL ANALISIS


TUGAS KELOMPOK
MATA KULIAH TEHNIK LAB KONSELING
TRANSAKSIONAL ANALISIS

Disusun oleh :
20. LISYA NOVITASARI                                : 1105095035
21.  M. ODY KURNIAWAN                            : 1105095051
22.  MERY F. TUMANGGOR                        : 1105095027
23.  MISBAKHUS SURURI                           :1105095006
24. NOOR RIEN                                              : 1105095029
25.  NORLATIFAH                                          : 1105095014
41. IKA MASYAWATI                                      : 1205095061



FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
PRODI BIMBINGAN DAN KONSELING
UNIVERSITAS MULAWARMAN
TH 2012




KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur bagi Allah SWT semata penulis panjatkan, yang telah melimpahkan rahmad serta hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah tentang pendekatan konseling dengan metode Transaksional Analisis ini. Semoga sholawat serta salam senantiasa tercurahkan kepada Nabi Muhammad SAW, para sahabat dan pengikutnya setia hingga akhir zaman.
            Terselesaikannya makalah ini tidak lepas dari bantuan dan arahan dari berbagai pihak. Untuk itu penulis bersyukur kepada Allah SWT serta menyampaikan ucapan terimakasih kepada:
1.      Bapak Rahman, S.Pd,M.Pd, selaku dosen pembimbing mata kuliah Tehnik Lab. Konseling
2.      Teman-teman anggota kelompok yang selalu memberikan sumber-sumber bahan baik yang on line maupun buku.
3.      Suami tercinta yang selalu memberikan support dalam pelaksanaan tugas  kuliah
4.      Teman-teman semua yang selalu memberikan dukungannya
            Penulis menyadari bahwa penulisan lmakalah ini masih jauh dari sempurna.Untuk itu penulis berharap saran dan kritik yang membangun dari berbagai pihak demi sempurnanya makalah ini dan demi pengembangan diri.
                                                                                                     









Samarinda, 10 Oktober 2012

                                                                 Penulis
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR                                                                                                           i
DAFTAR ISI                                                                                                                          ii
BAB I PENDAHULUAN                                                                                                     1
A.    Latar Belakang                                                                                                      1
B.     Rumusan Masalah                                                                                                 2
C.     Tujuan Penulisan                                                                                                   2
D.    Manfaat Penulisan                                                                                                            3
BAB II DASAR TEORI                                                                                                        4
A.    Pengertian Transaksional Analisis                                                             4
B.     Konsep Dasar                                                                                                        4
1.      Pandangan tentang Manusia                                                                           4
2.      Perwakilan Ego                                                                                               5
a.       Status Ego Anak                                                                                       5
b.      Status Ego Dewasa                                                                                   6
c.       Status Ego Orang Tua                                                                               6
3.       Posisi Psikologi Sekenario Hidup Dasar                                                        6
C.     Tehnik dan Prosedur Terapi                                                                                  7
1.      Analisis Struktural                                                                                          7
2.      Metode Didaktik                                                                                            7
3.      Analisis Transaksional                                                                         7
4.      Permainan Peran                                                                                             7
5.      Analisis Upacara, Hiburan da Permainan                                                       7
6.      Analisa Skenario                                                                                             7
D.    Tiga Jenis Transaksi Antarpribadi                                                             8
1.      Transaksi Komplementer                                                                                8
2.      Transaksi Silang                                                                                              8
3.      Transaksi Tersembunyi                                                                                    8
E.     Faktor yang Menghambat Transaksional Antar pribadi                                        8
1.      Kontaminasi                                                                                                    9
2.      Eksklusif                                                                                                         9
F.      Empat Posisi Dasar Hidup dalam Berkomunikasi Antarpribadi                           9
G.    Cara Mengetahui Sikap Ego                                                                                 9
BAB III PEMBAHASAN                                                                                                     11
1.      Analisis                                                                                                           11
2.      Sintesis                                                                                                            12
3.      Diagnosa                                                                                                         12
4.      Treatmen/Proses Konseling                                                                             12
5.      Follow Up                                                                                                       13
BAB IV PENUTUP                                                                                                               14
A.    Kesimpulan                                                                                                           14
B.     Saran                                                                                                                     14
DAFTAR PUSTAKA dan DAFTAR ON LINE                                                                  16
LAMPIRAN VERBATIN                                                                                                     17




BAB I
PENDAHULUAN

A.    LATAR BELAKANG
            Transaksional Analisis merupakan salah satu pendekatan psysikoterapi dalam konseling yang mana dalam pendekata TA ini lebih mengutamakan interaksi antara individu yang satu dengan yang lainnya baik verbal maupun non verbal. Pendekatan ini dapat diberikan baik dalam konseling individual maupun kelompok, tapi akan lebih mudah diamati bila dilakukan dalam kelompok karena konselor secara langsung bisa melihat interaksi dan komunikasi antara semua anggota kelompok (games people play ).
            Pendekatan ini menekankan pada aspek perjanjian dan keputusan. Melalui perjanjian ini tujuan dan arah proses terapi dikembangkan sendiri oleh konseli, juga dalam proses terapi ini menekankan pentingnya keputusan-keputusan yang diambil oleh konseli. Maka proses terapi mengutamakan kemampuan konseli untuk membuat keputusan sendiri, dan keputusan baru, guna kemajuan hidupnya sendiri.
            Transaksional Analisis (TA) dikembangkan oleh Eric Berne tahun 1960. Dalam mengembangkan pendekatan ini Eric Berne menggunakan berbagai bentuk permainan antara orang tua, orang dewasa dan anak. Dalam eksprerimen yang dilakukan Berne mencoba meneliti dan menjelaskan bagaimana status ego anak, orang dewasa dan orang tua, dalam interaksi satu sama lain, serta bagaimana gejala hubungan interpersonal ini muncul dalam berbagai bidang kehidupan seperti misalnya dalam keluarga, dalam pekerjaan, dalam sekolah, dan sebagainya.
            Dari eksperimen ini Berne mengamati bahwa kehidupan sehari-hari banyak ditentukan oleh bagaimana ketiga status ego (anak, dewasa, dan orang tua) saling berinteraksi dan hubungan traksaksional antara ketiga status ego itu dapat mendorong pertumbuhan diri seseorang, tetapi juga dapat merupakan sumber-sumber gangguan psikologis.
            Percobaan Eric Berne ini dilakukan hampir 15 tahun dan akhirnya beliau merumuskan hasil percobaannya itu dalam suatu teori yang disebut  Transaksional Analisis (TA). Pada prinsipnya, Transaksional Analisis (TA) adalah upaya untuk merangsang rasa tanggung jawab pribadi atas tingkah lakunya sendiri, pemikiran yang logis, rasional, tujuan-tujuan yang realistis, berkomunikasi yang terbuka, wajar, dan pemahaman dalam berhubungan dengan orang lain.
            Sebagai ilustrasi berikut gambaran kasus yang akan ditangani Konselor. Irma adalah anak pertama dari 3 bersaudara, ia seorang anak yang patuh, penurut, tidak pernah membantah, apapun yang diperintahkan orang tuanya selalu dilaksanakan dengan baik.
            Irma seorang anak yang pintar secara akademik, selalu mendapatkan peringkat kelas dari mulai SD sampai SMA di sekolah yang bertaraf internasional. Semua orang tua Irma yang menentukan apa yang harus dilkukan Irma, dan Irma menerima semua perlakuan orang tuanya tanpa protes sedikitpun. Bahkan penjurusan di kelas XI pun orang tuanyalah yang mewajibkan masuk IPA walaupun sebenarnya Irma ingin masuk jurusan IPS karna Irma ingin masuk Fakultas Akutansi ketika kuliah nanti dan  menjadi seorang akuntan nantinya. Orang tuanya senang dan bangga Irma mau masuk jurusan IPA sesuai kemauan orang tuanya.
            Irma pernah sekali mengungkapkan keinginannya untuk masuk IPS biar jadi Akuntan, tapi orangtuanya tidak mau tahu dan selalu melarang Irma belajar akutansi. Menurut Irma, orangtuanya berpikir bahwa pilihan terbaik adalah apa yang diputuskan oleh orangtua, bukan Irma yang hanya seorang anak.
            Awal smester satu di kelas XI Irma menjalani dengan biasa dan berjalan lancar tanpa kendala, begitu memasuki semester dua mulailah Irma merasa bosan dan jenuh serta tidak semangat karena bukan jurusan ini yang ia inginkan, nilainya mulai merosot dan orang tuanya hanya bisa marah-marah dan mengharuskan Irma lebih serius dalam belajar tanpa memperdulikan perasaanya. Irma merasa berat menjalaninnya, ia merasa tertekan dan stres, ia ingin pindah ke jurusan IPS namun lagi-lagi orang tuanya tidak perduli. Buah dari semua itu akhirnya nilai Irma benar-benar turun dratis bahkan dibawah standar nilai yang telah ditentukan oleh sekolah. Dan orang tua Irma semakin marah dan semakin menekan Irma.
            Karena hal itu, Irma semakin merasa tertekan dan stres. Dia ingin memiliki kekuasaan atas pilihan jalan hidupnya sendiri, tapi tak sanggup melawan ego orangtua.

B.     RUMUSAN MASALAH
            Berdasarkan paparan diatas maka penulis membuat suatu rumusan masalah yang akan di bahas, yaitu,“Bagaimana penerapan pendekatan Transaksional Analisis dalam menangani masalah penjurusan  di SMA yang dihadapi oleh konseli yang tidak sesuai dengan keinginannya karena orang tua yang menentukan jurusan tersebut?

C.    TUJUAN PENULISAN
            Untuk mengetahui sejauh mana penerapan Pendekatan Transaksional Analisis ini dalam menangani kasus konseli yang mempunyai masalah penjurusan yang tidak sesuai dengan keinginannya karena orang tua yang menentukan pilihan jurus tersebut.

D.    MANFAAT PENULISAN
1.      Bagi Penulis/Kelompok
            Menambah wawasan dan ilmu serta semakin percaya diri sehingga mempermudah kami calon konselor dalam pelaksanaan konseling kelak.
2.      Bagi Konselor
            Makin bertambah pengetahuan dan wawasan tentang penggunaan pendekatan Transaksional Analisis dalam menangani konseli.
3.      Bagi Orang Tua
Agar para orang tua tahu bahwa tidak semua apa yang di tentukan  itu bermanfaat bagi hidup dan masa depan anak, semua pilihan harus dibicarakan, didiskusikan dengan anak karena anak juga punya hak bicara, agar tidak terjadi miss dalam hubungan gaya anak dan masa depan anak, serta anak merasa dihargai dengan pilihaanya itu.


















BAB II
DASAR TEORI

            Teori  transaksional analisis merupakan karya besar Eric Berne (1964), yang ditulisnya dalam buku Games People Play. Berne adalah seorang ahli ilmu jiwa terkenal dari kelompok Humanisme. Teori  transaksional analisis  merupakan teori terapi yang sangat populer dan digunakan dalam konsultasi pada hampir semua bidang ilmu-ilmu perilaku. Teori analisis transaksional telah menjadi salah satu teori komunikasi antarpribadi yang mendasar.
            Eric Berne pioner yang menerapkan  transaksional analisa dalam psikoterapi. Dalam terapi ini hubungan konselor dan konseli dipandang sebagai suatu transaksional (interaksi, tindakan yang diambil, tanya jawab) dimana masing-masing individu berhubungan satu sama lain. Transaksi menurut Berne merupakan manivestasi hubungan sosial.
            Didalam individu mengadakan interaksi dengan orang lain biasanya didasari oleh ketiga status ego. Ketiga status tersebut adalah status ego anak, dewasa, dan orang tua. Tingkatan ini timbul karena adanya pemutaran data kejadian pada waktu yang lalu dan direkam, yang meliputi orang, waktu, keputusan, perasaan yang sungguh nyata (Harris, 1987).

A.    PENGERTIAN TRANSAKSIONAL ANALISIS
            Kata “transaksi” biasanya muncul dalam bidang perdagangan, yaitu proses tukar-menukar dalam sebuah bisnis. Selain itu, dalam Encarta Dictionary 2008 dinyatakan bahwa transaksi dalam bidang komunikasi bisa juga berarti sebagai: “A communication or activity between two or more people that influences all of them”. Pernyataan dari kamus tersebut memiliki arti bahwa transaksi adalah sebuah komunikasi atau aktivitas antara dua orang atau lebih yang memberi pengaruh pada diri mereka masing-masing.
            Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa transaksional analisis adalah suatu proses transaksi atau perjanjian yang mana melalui perjanjian inilah proses terapi akan dikembangkan sendiri oleh klien hingga proses pengambilan keputusan pun diambil sendiri oleh klien.

B.     KONSEP DASAR   
            Adapun konsep pokok dari  transaksional analisis  menurut Geral Corey ( 2005 ) adalah
1.      Pandangan tentang Manusia
            Transaksional Analisis berakar pada filsafat anti deterministik. Menempatkan iman dalam kapasitas kita untuk mengatasi kebiasaan pola dan untuk memilih tujuan-tujuan baru dari perilaku. Namun, ini tidak berarti bahwa kita bebas dari pengaruh kekuatan sosial. Ia mengakui bahwa kita dipengaruhi oleh harapan dan tuntutan orang lain yang signifikan, terutama keputusan yang terlebih dulu dibuat pada masa hidupnya ketika kita sangat tergantung pada orang lain. Kita membuat keputusan-keputusan tertentu agar dapat bertahan hidup, baik secara fisik dan psikologis, pada titik tertentu dalam kehidupan. Tapi keputusan awal ini dapat ditinjau dan ditantang apabila sudah tidak cocok lagi maka keputusan-keputusan baru dapat dibuat.
            Secara keseluruhan dasar filosofis Transaksional Analisis bermula dari asumsi bahwa semuanya baik atau OK, artinya bahwa setiap perilaku individu mempunyai dasar menyenangkan dan mempunyai potensi serta keinginan untuk berkembang dan mengaktualisasikan diri. Di dalam melakukan hubungan dengan orang lain, sangat perhatian dan mengayomi lawan bicaranya, mengundang individu lain untuk senang, cocok dan saling mengisi, yang di dalam dasar teori dan praktek TA disebut I`m OK and you`re OK (Saya Oke dan Anda Oke). Teori Analisis Transaksional mendasarkan pada decisional model artinya setiap individu mempelajari perilaku yang spesifik dan memutuskan rencana hidupnya dalam menghadapi hidup dan kehidupannya.
2.      Perwakilan Ego
Transaksional analisis adalah suatu sistem terapi yang berlandaskan teori kepribadian yang menggunakan tiga pola tingkah laku atau perwakilan ego yang terpisah; ego anak, ego orang dewasa dan ego orang tua.
Status ego adalah serangkaian perilaku yang terkait dengan pikiran, perasaan, dan perilaku di mana bagian dari kepribadian seorang individu dimanifestasikan pada waktu tertentu (Stewart & Joines, 1987). Semua transaksi analis bekerja dengan status-status ego, yang mencakup aspek penting dari kepribadian dan karakter pembeda dari TA  (Dusay, 1986). Setiap orang memiliki trio dasar Parent, Dewasa, dan Anak (PAC), dan pergeseran terus-menerus individu dari salah satu status yang lain, perilaku mewujudkan ego kongruen dengan keadaan saat ini. Salah satu definisi dari otonomi adalah kemampuan untuk bergerak dengan kelincahan dan niat melalui ego status dan beroperasi dalam satu yang paling sesuai dengan realitas situasi tertentu.
a.      Status Ego anak
Status Ego Anak adalah keaslian dari bagian hidup kita dan yang paling alami, yang  termasuk “rekaman” pengalaman awal. Dibedakan antara natural child (NC) yang ditunjukkan dalam sikap ingin tahu, berkhayal, kreatif, lucu, memberontak, tergantung, menuntut, egois, agresi, kritis, spontan, tidak mau kalah. Sebaliknya yang ber­sifat adapted child (AC) ditunjukkan dengan bertindak sesuai dengan keinginan orang tuanya seperti penurut, sopan, dan patuh, sebagai akibatnya anak akan menarik diri, takut, manja, dan kemungkinan mengalami konflik.
b.      Status Ego Dewasa
        Setiap orang juga menurut Berne memiliki sikap orang dewasa. Sikap orang dewasa umumnya pragmatis dan realitas. Mengambil kesimpulan, keputusan berdasarkan fakta-fakta yang ada. Suka bertanya, mencari atau menunjukkan fakta-fakta, ber­sifat rasional dan tidak emosional, bersifat objektif dan sebagainya. Status ego dewasa dapat dilihat dari tingkah laku yang bertanggung jawab, tindakan yang rasional dan mandiri. Sifat dari status ego dewasa adalah obyektif, penuh perhitungan dan menggunakan akal.
c.   Status Ego Orang tua
        Status ego orang tua merupakan suatu kumpulan perasaan, sikap, pola-pola tingkah laku yang mirip dengan bagaimana orang tua individu merasa dan bertingkah laku terhadap dirinya. Ada dua bentuk sikap orang tua, yang pertama orang tua yang selalu mengkritik, merugikan dan yang ke dua orang tua yang saying.
Sikap orangtua yang diwakili dalam perilaku dapat terihat dan terdengar dari tindakan maupun tutur kata serta ucapan-ucapan­nya. Seperti tindakan menasihati orang lain, memberikan hiburan, menguatkan perasaan, memberikan pertimbangan, membantu, melindungi, mendorong untuk berbuat baik adalah sikap yang nurturing parent (NP), ini sikap orang tua yang sayang. Sebaliknya ada pula sikap orang tua yang suka menghardik, membentuk, menghukum, berprasangka, me­larang, semuanya disebut dengan sikap yang critical parent ( CP ).
3.      Skenario kehidupan dan posisi psikologi dasar
            Adalah ajaran-ajaran orang tua yang kita pelajari dan putusan-putusan awal yang dibuat oleh kita sebagai anak dewasa.  Pada dasarnya setiap manusia memerlukan belaian dari orang lain. Dalam teori analisis transaksional sebuah belaian merupakan bagian dari suatu perhatian yang melengkapi stimulasi yang optimal kepada individu. Belaian ini merupakan kebutuhan dalam setiap interaksi sosial dan menyehatkan.
Teori Analisis Transaksional menekankan bahwa manusia memiliki kebutuhan untuk mengadakan hubungan yang bisa dicapai dalam bentuknya yang terbaik melalui keakraban. Hubungan yg akrab berlandaskan penerimaan posisi saya OK kamu OK di kedua belah pihak.
C.    TEKNIK DAN PROSEDUR TERAPI
Untuk melakukan terapi dengan pendekatan TA menurut Haris dalam Corey (1988) treatment individu-individu dalam kelompok adalah memilih analisis-analisis transaksional, menurutnya fase permualaan TA sebagai suatu proses mengajar dan belajar serta meletakan pada peran didaktik terapis kelompok.
Prosedur pada TA dikombinasikan dengan terapi Gestalt, seperti yang dikemukakan oleh James dan Jongeward (1971) dalam Corey (1988), dia menggabungkan konsep dan prosedur TA dengan eksperimen Gestalt, dengan kombinasi tersebut hasil yang diperoleh dapat lebih efektif untuk mencapai kesadaran diri dan otonom. Sedangkan teknik-teknik yang dapat dipilih dan diterapkan dalam TA, yaitu;
1.      Analisis struktural, para konseli akan belajar bagaimana mengenali ketiga perwakilan ego-nya, ini dapat membantu konseli untuk mengubah pola-pola yang dirasakan dapat menghambat dan membantu konseli untuk menemukan perwakilan ego yang dianggap sebagai landasan tingkah lakunya, sehingga dapat melihat pilihan-pilihan.
2.      Metode-metode didaktik, TA menekankan pada domain kognitif, prosedur belajar-mengajar menjadi prosedur dasar dalam terapi ini.
3.      Analisis transaksional, adalah penjabaran dari yang dilakukan orang-orang terhadap satu sama lain, sesuatu yang terjadi diantara orang-orang melibatkan suatu transaksi diantara perwakilan ego mereka, dimana saat pesan disampaikan diharapkan ada respon. Ada tiga tipe transaksi yaitu; komplementer, menyilang, dan terselubung.
4.      Permainan peran, prosedur-prosedur TA dikombinasikan dengan teknik psikodrama dan permainan peran. Dalam terapi kelompok, situasi permainan peran dapat melibatkan para anggota lain. Seseorang anggota kelompok memainkan peran sebagai perwakilan ego yang menjadi sumber masalah bagi anggota lainnya, kemudian dia berbicara pada anggota tersebut. Bentuk permainan yang lain adalah permainan menonjolkan gaya-gaya yang khas dari ego Orang Tua yang konstan.
5.      Analisis upacara, hiburan, dan permainan, AT meliputi pengenalan terhadap upacara (ritual), hiburan, dan permainan yang digunakan dalam menyusun waktunya. Penyusunan waktu adalah bahan penting bagi diskusi dan pemeriksaan karena merefleksikan keputusan tentang bagaimana menjalankan transaksi dengan orang lain dan memperoleh perhatian.
6.      Analisa skenario, kekurangan otonomi berhubungan dengan keterikatan individu pada skenario atau rencana hidup yang ditetapkan pada usia dini sebagai alat untuk memenuhi kebutuhannya di dunia sebagaimana terlihat dari titik yang menguntungkan menurut posisi hidupnya. Skenario kehidupan, yang didasarkan pada serangkaian keputusan dan adaptasi sangat mirip dengan pementsan sandiwara.

D.    TIGA JENIS TRANSAKSI ANTARPRIBADI
            Berne mengajukan tiga jenis transaksi antarpribadi yaitu:
1.      Transaksi komplementer ; jenis transaksi ini merupakan jenis terbaik dalam komunikasi antarpribadi karena ter­jadi kesamaan makna terhadap pesan yang mereka pertukarkan, pesan yang satu dilengkapi oleh pesan yang lain meskipun dalam jenis sikap ego yang berbeda. Transaksi komplementer terjadi antara dua sikap yang sama, sikap dewasa. Transaksi terjadi antara dua sikap yang berbeda namun komplementer. Kedua sikap itu adalah sikap orang tua dan sikap anak-anak. Komunikasi antarpribadi dapat dilanjutkan manakala terjadi tran­saksi yang bersifat komplementer karena di antara mereka dapat memahami pesan yang sama dalam suatu makna.
2.      Tran­saksi silang ; terjadi manakala pesan yang dikirimkan komunikator  tidak mendapat respons sewajarnya dari komunikan. Akibat dari transaksi silang adalah terputusnya komunikasi antarpribadi karena kesalahan dalam memberikan makna pesan. Komunikator tidak menghendaki jawaban demikian, terjadi kesalah­pahaman sehingga kadang-kadang orang beralih ke tema pembicaraan lain.
3.      Transaksi tersembunyi ; jika terjadi campuran beberapa sikap di antara komunikator dengan komunikan sehingga salah satu sikap menyembunyikan sikap yang lainnya. Sikap tersembunyi ini sebenarnya yang ingin mendapatkan respons tetapi ditanggap lain oleh si penerima. Bentuk-bentuk transaksi tersembunyi bisa terjadi jika ada 3 atau 4 sikap dasar dari mereka yang terlibat dalam komunikasi antar­pribadi namun yang diungkapkan hanya 2 sikap saja sedangkan 1 atau 2 lainnya ter­sembunyi. Jika terjadi 3 sikap dasar sedangkan yang lainnya di­sembunyikan maka transaksi itu disebut transaksi tersembunyi 1 segi (angular). Kalau yang terjadi ada 4 sikap dasar dan yang disembunyikan 2 sikap dasar disebut dengan dupleks.

E.     FAKTOR YANG MENGHAMBAT TRANSAKSI ANTAR PRIBADI
            Berne juga mengemukakan terdapat beberapa faktor yang menghambat terlaksananya transaksi antar pribadi, atau keseim­bangan ego sebagai sikap yang dimiliki seseorang itu. Terdapat dua hambatan utama yaitu:
1.      Kontaminasi (contamination). Kontaminasi merupakan pengaruh yang kuat dari salah satu sikap atau lebih terhadap seseorang sehingga orang itu “berkurang” keseimbangannya.
2.      Eksklusif (exclusive), penguasaan salah satu sikap atau lebih terlalu lama pada diri seseorang. Misalnya sikap orang tua yang sangat mempengaruhi seseorang dalam satu waktu yang lama sehingga orang itu terus menerus memberikan nasihat, melarang perbuatan tertentu, mendorong dan menghardik.

F.     EMPAT POSISI DASAR HIDUP dalam BERKOMUNIKASI ANTARPRIBADI
1.      I’m OK-You’re OK
Individu mempunyai kepercayaan terhadap diri sendiri dan percaya orang lain.
2.      I’m OK-You’re not OK
Individu membutuhkan orang lain akan tetapi tidak ada yang dianggap cocok, individu merasa memnpunyai hak untuk mempergunakan orang lain untuk mencapai tujuannya.
3.      I’m not OK-You’re OK
Individu merasa tidak terpenuhi kebutuhanya dan merasa bersalah.
4.      I’m not OK-You’re not OK
Individu merasa dirinya tidak baik dan orang lain pun juga tidak baik, karena tidak ada sumber belaian yang positif.

G.    CARA MENGETAHUI SIKAP EGO
            Bagaimana cara mengetahui sikap ego yang dimiliki setiap orang? Berne mengajukan empat cara, yaitu:
1.      Melihat tingkah laku nonverbal maupun verbal yang  digunakannya. Tingkah laku non­verbal tersebut pada umumnya sama namun dapat dibedakan kode-kode simbolnya pada setiap orang sesuai dengan budaya yang melingkupinya. Di samping nonverbal juga melalui verbal, misalnya pilihan kata. Seringkali (umumnya) tingkah laku melalui komunikasi verbal dan nonverbal berbarengan.
2.      Mengamati bagaimana sikap seseorang ketika bergaul dengan orang lain. Dominasi satu sikap dapat dilihat kalau Pulan sangat menggurui orang lain maka Pulan sangat dikuasai oleh P dalam hal ini critical parent. Si Iteung suka ngambek maka Iteung dikuasai oleh sikap anak. Si Ucok suka bertanya dan mencari fakta-fakta atau latar belakang suatu kejadian maka ia dikuasai oleh sikap dewasa.
3.      Mengingat kembali keadaan dirinya sewaktu masih kecil. Hal demikian dapat terlihat misalnya dalam ungkapan : buah jatuh tidak jauh dari pohonnya. Cara berbicara, gerak-gerik nonverbal mengikuti cara yang dilakukan ayah dan ibunya yang anda kenal.
4.      Mengecek perasaan diri sendiri, perasaan setiap orang muncul pada konteks, tempat tertentu yang sangat mempengaruhi apakah lebih banyak sikap orang tua, dewasa, ataupun anak-anak sangat menguasai mempengaruhi seseorang.



























BAB III
PEMBAHASAN

Beberapa langkah dalam membantu pengentasan masalah dihadapi oleh Irma :
1.      ANALISIS
a.      Dari Segi Fisik
Sebagai anak yang penurut dan patuh Irma tumbuh menjadi seorang gadis yang cantik dan semampai. Bentuk tubuhnya yang ideal sesuai dengan gadis-gadis lain. Tak ada kekurangan dalam penampilan fisiknya.
b.      Dari Segi Psikis
Tampak di raut wajahnya yang cantik kesedihan dan ketidak nyamanan dirinya, ia terlihat sering gelisah, tertutup, suka melamun, mudah tersinggung dan marah.
c.       Dari Segi Tingkah laku Sosial
Irma jarang bergaul dengan teman-temannya, kuper, karena sifatnya yang tertutup Irma tak pernah menceritakan masalahnya kepada orang lain sehingga ia stres. Irma kurang percaya diri dalam bergaul seperti anak-anak lain seusianya.
d.      Dari Sisi Keluarga
Irma anak pertama dari 3 bersaudara, karna ia anak yang paling besar maka ia harus memberikan contoh kepada adik-adiknya walaupun terkadang hatinya berontak. Kedua orang tuanya tergolong keluarga yang mapan maka dari itu segala sesuatu yang ada dalam keluarganya ditentukan oleh kedua orangtuanya termasuk masa depan dan cita-cita Irma juga ditetapkan oleh mereka tanpa mau melihatbakat dan  minat yang dimiliki oleh Irma.
e.       Kemajuan Akademis
Berdasarkan kemampuan akademik yang dimiliki oleh Irma tercatat bahwa dari TK hingga SMA, dia selalu memiliki nilai yang baik. Akan tetapi padasemester dua kelas XI nilainya mengalami penurunan dratis karena jurusan yang dipilihnya merupakan pilihan kedua orang tuanya sehingga bertentangan dengan minat Irma sendiri yaitu ia ingin masuk jurusan IPS karena ia ingin jadi seorang akuntan.

2.      SISTESIS
            Berdasarkan kemampuan akademik yang dimiliki oleh Irma, tercatat bahwa dari TK hingga SMA, dia selalu memiliki nilai yang baik. Akan tetapi pada semester dua kelas XI nilainya mengalami penurunan karena jurusan yang dipilihnya merupakan pilihan kedua orang tuanya sehingga bertentangan dengan bakat dan minat Irma sendiri yaitu masuk jurusan IPS.
3.      DIAGNOSA
            Berdasarkan data dari hasil sintesis yang diperoleh bahwa sebab dari masalah Ima adalah ketidak mampuan Irma dalam menolak keinginan kedua orang tuanya yang meninginkan dia masuk IPA padahal bakat dan minat Irma adalah masuk IPS agar di Perguruan TInggi nanti ia bias masuk Fakultas Akutansi sehingga ia jadi soranga Akuntan sesuai dengan bakatnya yang suka dengan hal hitung menghitung. Maka dari itu langkah awal yang harus dilakukan adalah mengajak kedua belah pihak terkait untuk berbicara bersama agar bisa saling terbuka sehingga dapat mengetahui apa yang diinginkan oleh kedua belah pihak yang terkait.
4.      PROGNOSIS
            Adalah langkah awal dalam upaya memprediksi kemungkinan-kemungkinan yang terjadi jika masalah Irma tidak segera ditangani. Apakah kondisi Irma akan lebih buruk jika terus di jurusan IPA atau Irma bisa meningkatkan nilainya yang dibawah standar sekolah? Kemungkinan jika masalah Irma tidak segera dibantu : Irma akan semakin tertekan, stress dan tidak bisa nyaman dalam menjalani sekolahnya serta kemungkinan terburuknya Irma tidak bisa mencapai cita-citanya. Dan kemungkinan jika masalah Irma dibantu, maka Irma akan dengan nyaman menjalani jurusan pilihan orang tuanya, lebih bisa konsentrasi sehingga nilainya masih sempat diperbaiki dan yang paling penting Irma akan lebih focus mengarahkan dirinya demi menggapai cita-citanya jadi seorang Akuntan.
5.      TREATMENT/PROSES KONSELING
            Berdasarkan data yang telah diperoleh maka kegiatan konseling pun dilaksanakan dan dari hasil proses konseling tersebut menghasilkan beberapa alternatif yaitu sebagai berikut :
a.       Memberikan pemahaman kepada Irma bahwa setiap orangtua hanya menginginkan anaknya berhasil tapi terkadang cara yang mereka lakukan kurang tepat bagi anak hingga akhirnya menyebabkan ketidakenakan hati.
b.      Berusaha untuk berbicara baik-baik dengan kedua orangtua mengenai bakat dan minat yang dimiliki Irma (dalam melakukan cara ini hendaknya tidak hanya 1
atau 2 kali saja tapi usahakan semaksimal mungkin agar kedua orangtua menyadarinya karena sekeras apa pun pendirian orang tua bila selalu kita bicarakan dengan baik-baik pasti akan luluh juga pada akhirnya).
c.       Berusaha agar Irma dapat memahami keinginan kedua orang tunya dengan menggunakan ego dewasa Irma karena setiap manusia memiliki tiga ego yaitu ego anak, ego dewasa dan ego orang tua.
d.      Memberikan pemahaman dan pengertian kepada Irma bahwa jurusan IPA merupakan incaran banyak orang  karena selain jurusan IPA itu lebih leluasa ketika  masuk Perguruan Tinggi di Fakultas apa saja.
e.       Irma harus bisa membuktikan kepada kedua orang tuanya bahwa jurusan IPS juga bisa berhasil tidak hanya jadi seorang Akuntan saja tapai bisa terjun ke dunia bisnis, jika Irma memang bersikeras mengambil jurusan IPS.
6.      FOLLOW UP
            Setelah melakukan proses konseling harapannya Irma dapat mengambil keputusan yang tepat dan tidak menyakiti perasaan kedua orang tuanya (sama-sama nyaman, I am Ok, You’r OK ). Namun bila ternyata hasil dari proses konseling yang telah dilakukan tidak dapat membantu Irma maka akan dilakukan proses alih tangan kasus berdasarkan kesepakatan bersama (perjanjian antara Irma dan Konselor).


                       













BAB IV
PENUTUP

A. Kesimpulan
        Analisis Transaksional dikembangkan oleh Eric Berne tahun 1960. Dalam mengembangkan pendekatan ini Eric Berne menggunakan berbagai bentuk permainan antara orang tua, orang dewasa dan anak. Dalam eksprerimen yang dilakukan Berne mencoba meneliti dan menjelaskan bagaimana status ego anak, orang dewasa dan orang tua, dalam interaksi satu sama lain, serta bagaimana gejala hubungan interpersonal ini muncul dalam berbagai bidang kehidupan seperti misalnya dalam keluarga, dalam pekerjaan, dalam sekolah, dan sebagainya.
            Dari eksperimen ini Berne mengamati bahwa kehidupan sehari-hari banyak ditentukan oleh bagaimana ketiga status ego (anak, dewasa, dan orang tua) saling berinteraksi dan hubungan traksaksional antara ketiga status ego itu dapat mendorong pertumbuhan diri seseorang, tetapi juga dapat merupakan sumber-sumber gangguan psikologis.
            Percobaan Eric Berne ini dilakukan hampir 15 tahun dan akhirnya dia merumuskan hasil percobaannya itu dalam suatu teori yang disebut Transaksional Analisis (TA) dalam Psikoterapi yang diterbitkan pada tahun 1961.
            Pendekatan TA ini juga digunakan oleh konselor dalam penanganan kasus pemilihan jurusan, yang mana dalam pengentasan lebih ditekankan pada aspek perjanjian dan pengambilan keputusan. Perjanjian antara konselor, konseli dan orang tuanya semua harus merasa nyaman, I am OK, You’r OK.
            Pengentasan masalah yang dihadapi tentu akan diawali dengan berbagai langkah mulai dari menganalisa sampai pada langkah follow up, sehingga konseli dan orang tua merasa puas dengan konseling yang kita lakukan dan akan bisa memperbaiki hubungan antara anak dan orang tua yang egois serta anak mampu menggunkan ego dewasanya dalam menghadapi orang tuanya.

B.  Saran
1.      Bagi Konselor
            Tanganilah semua individu baik yang bermasalah maupun yang tidak, dan hat-hati dalam membuat perjanjian serta membantu konseli dalam pengambilan keputusan agar sama-sama enak.

2.      Bagi Orang Tua Konseli
            Jangan memaksakan kehendak kepada anak karena anak juga mempunyai hak bicara dan menentukan pilihan hidupnya. Apa yang menurut orang tua cocok dan baik belum tentu pas menurut anak. Selalulah diskusi secara terbuka dalam segala hal kepada anak agar terjalin hubungan yang baik.
3.      Bagi Pihak Sekolah Terkait
            Dukung dan fasilitasi segala kegiatan konseling yang dilakukan konselor agar konseling berjalan semestinya tanpa meninggalkan ketidaknyamanan orang tua dan anak.






















DAFTAR PUSTAKA

Abubakar Baraja, 2004. Psikologi Konseling dan Tehnik Konseling.Jakarta : Penerbit Studio Press
Jakarta.
Fauzan lutfi, 2001. Pendekatan-pendekatan konseling individual. Malang:Elang Mas Malang.
Jeanette Murad Lesmana, 2008. Dasar-dasar Konseling.Jakarta: Fakultas Psikologi, UI Jakarta.
Penerbit UI Press Jakarta.
Rahman, 2010, Modul 1 Teknik Laboratorium Konseling. FIP, UNMUL Samarinda.
Winkel,W.S dan Sri Hastuti, MM. Bimbingan dan Konseling di Institusi Pendidikan. Yogyakarta :
Penerbit Media Abadi Yogyakarta.

                                                SUMBER ONLINE

Binham’s Blog
Geogle Book
Vievie-28. Web.id//indek-php. Pendekatan-konseling-analisis-transaksional







VERBATIN
            Berikut ini akan diuraikan paparan verbatim proses yang terjadi dalam konseling dengan menggunakan pendekatan Transaksional Analisis dari teori Eric Berne, yaitu sebagai berikut :
NO
CE / CO
DIALOG VERBATIN
TAHAP/TEHNIK
1



2
CE

CO

CE
“Tok…tok…tok….assalammu’alaikum ibu….” (sambil mengetuk pintu ruang BK )
“Waalaikum salam, oohhh Irma, ayo sini masuk,
silahkanduduk Irma ! ( sambil menunjuk sofa )
“Makasih bu “ ( sambil duduk )


Opening

CO
“Gimana kabarnya Irma ?” ( sambil duduk )

3



4
CE

CO

CE

“Alhamdulillah, baik-baik saja bu  ( sambil    menunduk menyembunyikan sesuattu di wajahnya
“Syukurlah kalau semuanya dalam keadaan baik?”
Oh ya sekarang apa kegiatanmu ir ?’
“ Sementara ini kegiatan di rumah engga ada bu, tapi kalau kegiatan di sekolah saya masih ikut ekstrakurikuler PMR bu” ( sambil matanya menatap langit-langit ruangan )




Topik netral, masih opening




5
CO


CE

CO
“Wah itu bagus Irma, sepertinya kamu senang kegiatan social ya ?” ( sambil terus memperhatikan reaksi Irma yang menyembunyika seseutau )
“ Saya senang bu kegiatan PMR karena saya bisa membantu orang lain dalam kegiatan social”
“Bagus sekali jalan pikiranmu Irma, ngomong-ngomomg apa cita-citamu nanti kalau sudah lulus SMA?’ ( sambil memperhatikan bahasa tubuh Irma yang mulai gelisah )





Reiforcement
6
CE

CO
“ Yaaahhh itulah bu..???!!!” ( Irma menarik nafas berat sambil menerawang )
“lo..lo…kok begitulah…Irma kan anak yang cerdas dan selalu mendapatkan peringkat kelas, kenapa Irma sepertinya Irma bingung ?”





7
CE


CO
“nnnggg…. ( menggaruk kepala ), gini bu  saya kan maunya  masuk jurusan IPS tapi……..????” ( mulai berkaca-kaca matanya )
“Tapi kenapa Irma, kan sekarang Irma di jurusan IPA, jurusan yang diidam-idamkan semua orang”


Mulai menganalisa
          kasus 

8
CE



CO
“Itulah bu, akhir-akhir ini, saya ada beban pikiran, cemas dan takut tidak bisa memberikan yang terbaik di jurusan IPA in sesuai harapan orang tuaku” ( tampak bingung )
“Baiklah Irma, sebelumnya ibu ucapkan terimakasih Irma mau bertemu ibu di ruangan ini yang berarti Irma percaya penuh sama ibu untuk membantu mencari jalan keluar, mau menceritakan segala hal yang menjadi beban Irma, dan ibu akan menjaga kepercayaan ini. Jadi Irma tidak usah ragu atau khawatir. Apa yang aka kita bicarakan disini menjadi rahasia kita, bagaiman Irma ?”



Proses Analisa

Penghargaan akan kesediaan konseli dan menekankan azas kerahasiaan untuk meningkatkan kepercayaan konseli

9
CE


CO
“Ya bu, saya mengerti dan senang kok bisa bercerita sama ibu” ( ekspresi gembira dengan tersenyum )
“Nah Irma sekarang kita ada waktu sekitar 30 menit, karena ibu akan masuk kelas juga, jadi kalau belum selesai kita akan meneruskan pada pertemuan berikutnya, bagaimana Irma, apa Irma setuju ?” ( sambil tersenyum menawarkan rencana)




Kontrak



10
CE


CO
“Ya bu saya setuju, habis ini saya juga ada keperluan dan janjian dengan guru fisika” ( Irma tersenyum sambil membetulkan duduknya )
“Hm, baiklah Irma kita mulai dan kita gunakan waktu yang tidak banyak ini, sekarang coba ceritakan sama ibu apa sebenarnya yang mengganjal dan menjadi beban pikiranmu saat ini sehingga kamu cemas dan khawatir ?” ( sambil berdehem )





Proses Analisis
11
CE


CO
“Begini bu, jurusan yang sekarang saya jalani ini karena kemauan orang tua saya bukan atas pilihan saya bu.” ( sambil menunduk sedih )
“Pilhan orang tuamu ?”


Proses Sintesis
12
CE





CO
“Benar bu, jurusan IPA akan mempermudah saya masuk fakultas kedokteran katanya, terus orang tua saya juga minta saya menjadi dokter biar bisa memberikan contoh  adik-adik saya kan saya anak pertama bu” ( sambil tertunduk memainkan kerudungnya )
“Waaahh, waahh, waaahh banyak sekali ya Ir permintaan orang tua kamu” ( sambil menggeleng-gelengkan kepala )









13
CE


CO
“Bukan itu saja bu, orang tua saya juga selalu marah-marah kalau nilai saya turun, pokoknya saya harus belajar dan belajar, kan capek bu !”
“Apa alasannya Irma, kok orang tuamu memperlakukanmu seperti itu?”

14
CE



CO
“Kata orang tuaku jurusan IPA itu bagus jadi saya harus serius dalam belajar, tapi saya nggak nyaman bu di jurusan IPA” ( sambil menghentakkan kakinya ke lantai )
“Pada intinya orang tuamu yang memilihkan dan menentukan jurusan IPA itu”

15
CE


CO
“Benar bu itu yang menjadi beban pikiran saya karena saya inginnya masuk jurusan IPS” ( sambil menarik nafas kesal)
“Bagaiman dengan nilaimu selama satu semester ini di jurusan IPA ?”

16
CE


CO
“Nilai saya untuk semester satu lumayan bagus pak, tapiiii….??” ( menghentikan ucapannya, tanpak ragu-tagu )
“Tapi kenapa Irma, kan nilaimu bagus tadi berarti Irma termasuk anak yang pintar dan mampu di jurusan IPA “

17
CE



CO
“Nah itu dia bu, di semester dua ini sepertinya nilai saya turun, saya enggak suka bu di jurusan yang dipilihkan orang tua saya ini, saya tidak nyaman ibu !!!” ( emosi tampak diwajahnya )
“Ohh jadi Irma merasa tidak suka dan tidak nyaman di jurusan IPA ini karena bukan pilihan Irma  sendiri”




Reinforcement
18
CE



CO
“Benar bu, bahkan orang tua saya juga sudah memilih Perguruan Tingginya juga, kan saya cemas bu kalau saya enggak bias memenuhi harapan itu…..” ( matanya mulai berkaca-kaca )
“Ohh…….gitu…bukannya nila-nilaimu bagus, ibu yakin Irma bisa “

Proses Diagnosa
19
CE





CO
“Iya sih bu tapi yang namanya enggak suka ya pasti jadi jenuh, apalagi pas kuliah nanti disuruh masuk kedokteran lagi, aduuhhhh enggak deh bu, saya kan juga puya hak menentukan pilihan bu, tapi saya juga enggak bisa menolak keinginan orang tua saya “ ( mulai meneteskan air mata )
“Hm…ibu mngerti kok Irma, coba sekarang tarik nafas, tenangkan diri dulu lalu ceritakan ke bagaimana hubunganmu dengan orang tuamu ? ( sambil menepuk bahu Irma untuk menenangkannya sambil memberinya tissue )

Diagnosa









20
CE






CO
“Juga Orang tua saya sangat perhatian bu sama anak-anaknya, semua kebutuhan kami terpenuhi, falitas rumah lengkap  bu, secara materi kami tak kurang satu apapun bu, orang tua kami sangat menyayangi kami, tapi terlalu banyak menuntut dan mengatur atas nilai dan masa depan kami bu, bahkan kalau nilai kami jelek, wahh..!!!!”
“Loh…kenapa memangnya Ir “








21
CE

CO
“Pasti marah besar bu dan kami enggak boleh keluar rumah” ( sambil menunduk sedih )
“Seberapa besar sih marahnya orang tuamu kok Irma takutnya kayak melihat hantu ?” ( sambil tersenyum )

22
CE

CO
“Bukan begitu bu, sebenarnya orang tua saya baik dan perhatian” ( sambil tersenyum juga )
“Nah itu bagus, lalu apa yang harus ditakutkan kalau teryata orang tuamu baik dan perhatian “

23
CE



CO
“Nggak tahulah bu Irma hanya merasa ketakutan aja….adakalanya orang tuaku marah kalau tidak sesuai dengan kehendaknya” ( sambil tersenyum tipis mengenang orang tuanya)
“Dengan kejadian ini apa yang bisa Irma lakukan supaya apa yang kamu cemaskan bias dihindari ?

24
CE

CO
“Gimana ya bu, saya bingung ?” ( sambil menggaruk kepalanya yang tertutup jilbab )
“Jurusan apa yang benar-benar diminati Irma ? ( sambil menatap Irma )

25
CE
CO
“Jelas jurusan IPS bu” ( matanya berbinar )
“Bagaimana dengan nilaimu di bidang IPS?”

26
CE





CO
“Alhamdulillah bagus bu, saya menbidamng dapatkan nilai sempurna diatasnya nilai IPA, meskipun nilai IPA saya juga bagus, cuma mulai di semester dua ini turun bu nilai IPA saya, enggak tahu bu ( menarik nafas ), mungkin karena saya enggak nyaman tadi kali bu ya “
“Wah awal yang bagus kalau nilaimu sempurna, tapi Irma harus tetap semangat, optimis dan mencoba menjelaskan ke orang tua Irma tentang jurusan IPA ini, tentang kecemasan Irma”

27
CE





CO
“Iya bu, saya pernah menyampaikan keluhan saya bahwa saya tidak suka masuk jurusan IPA, dan saya juga mengungkapkan kalau saya suka ambil Jurusan IPS karena saya ingin jadi Akuntan bukan Dokter, tapi…” ( Irma menghentikan ucapannya sambil menunduk sedih ingat masalah tersebut )
“Hm…oohh….trs….?” (sambil menggeser duduknya untuk lebih dekat dengan Konsele )

28
CE





CO
“Tapi orang tua saya marah-marah bu bahkan ketika saya tahu nilainya turun, ehhh malah tambah marah dan menyuruh saya untuk lebih serius belajar enggak boleh main-main, gitu bu katanya” ( Irma mengusap air matanya yang mulai jatuh )
“ya sudah…sudah…ibu bisa merasakan betapa berat tanggung jawab yang harus kamu pikul.” ( sambil mengelus kepala Irma )


29
CE




CO
“Makasih bu, tapi saya akan coba lagi bicara dengan orang tua saya bu, kalau orang tua saya masih tetap bersikeras dengan kehendaknya, saya enggak tahu harus bagaimana bu “ ( pecahlah tangis Irma )
(sambil memberikan tissue) “Iya Irma biar masalahnya cepat selesai dan tidak berlarut-larut, agar nilai Irma yang turun masih bisa diperbaiki”

30
CE

CO
“Ya bu saya akan coba bicara lagi, tapi kira-kira orang tuaku marah enggak ya bu ?“
“Dicoba aja, ibu doakan moga berhasil “


Reinforcement
31
CE


CO
“Baik bu, oh ya bu kira-kira apa yang harus saya lakukan jika tidak membuahkan hasil ??” ( sambil memainkan jarinya, pertanda Irma bimbang )
“Irma harus berani mengambil keputusan yang sama-sama enak, orang tua Irma tidak tersinggung dan Irma juga nyaman, kapan rencananya Irma mau bicara dengan orang tua ? “



Proses Prognosis
32
CE

CO
“InsaAlloh bu nanti malam saya akan bicara dengan orang tua saya”
“Bagus sekali, ibu hargai keberanian Irma.Untuk mengingatkan rencana Irma tadi ini ibu siapkan format perjanjian beberapa alternative yang kita sepakati “

33
CE
CO
“Tujuannya buat apa bu? ( terlihat heran )
“Agar Irma tidak lupa dengan rencana Irma “

34
CE
“oh gitu ya bu “
“Nah kalau Irma dapat melaksanakan rencan ini dengan baik, ibu kasih hadiah khusus buat Irma, gimana Ir “

35
CE
CO
“Wahh mau bu, siap deh bu “ (sambil tersenyum)”
“Baiklah Irma sepertinya waktu kita sudah habis sekalai lagi ibu ingatkan  5kesepakatan kita ya, yang pertama : Irma paham kan kalau semua orang tua pasti menginginkan yang terbaik untuk anaknya walau terkadang jalan yang diambil salah.
ke dua: berbicara dengan baik-baik tentang bakat dan keinginan Irma untuk ke depannya.
ke tiga: Irma harus berusaha berbicara dengan sikap yang dewasa.,, tidak kekanak-kanakkan.
ke empat: Irma harus paham bahwa jurusan IPA itu kemungkinan pilihan di Perguruan Tinggi lebih luas dan menjadi pilihan yang didambakan oran.
Yang terakhir: Irma harus bisa membuktikan kepada orang tua bahwa jurusan IPSpun baik dan Irma mampu sertabisa menjadi akuntan yang suksesdan tidak mengecewakan orang tuanya, nah giman Irma sudah paham  yang ibu maksudkan ?“


Proses treatment ada perjanjian dalam pengambilan keputusan nanti




Transaksi
36
CE

CO
Iya bu mudah-mudahan ya bu orang tua saya mau mengerti jalan pikiran saya’
“Amin, good luck ya Irma, semangat !!!” (sambil menepuk nepuk pundak Irma )

37
CE
     CO
“Terimakasih bu “ (sambil tersenyum )
“Oh ya masih ada yang mau Irma sampaikan ke ibu ?

38
CE

CO
“Saya rasa tidak ada lagi bu, sudah cukup, terimakasih banyak ya bu” ( sambil bersalaman )
“Baiklah kalau begitu, Irma “ ( membalas jabatan tangan Irma )

39
CE

CO
“Assalammualaikum bu“ ( sambil meninggalkan ruangan taman Bimbingan Konseling )
“Wa’alaikumsalam Irma” ( sambil mengantar sampai  di pintu ruangan )




Tidak ada komentar:

Poskan Komentar